Home » » Mengenal Irawan Soejono, Orang Indonesia yang Dianugerahi Gelar Pahlawan di Belanda

Mengenal Irawan Soejono, Orang Indonesia yang Dianugerahi Gelar Pahlawan di Belanda

Ditulis oleh Petisi News pada Selasa, 10 Mei 2016

Add caption
Petisinews.com - Irawan Soejono, pelajar Indonesia yang menuntut ilmu di Universitas Leiden, Belanda, pada masa Perang Dunia II, dianugerahi gelar pahlawan di kota Leiden. Irawan tewas ditembak oleh tentara Nazi Jerman pada Januari 1945.

Mengutip keterangan resmi yang dirilis Perhimpunan Pelajar Indonesia (PPI) Leiden, Minggu (8/5/2016), acara penganugerahan dihadiri Wali Kota Leiden, Duta Besar RI untuk Belanda I Gusti Agung Wesaka Puja, dan Ketua PPI Leiden Ghamal Satya Mohammad.
Acara yang dihelat pada 4 Mei 2016 tersebut sekaligus memperingati korban Perang Dunia II yang dikenal dengan peringatan Dodenherdenking.

"Pemerintah Kota Leiden, Belanda, menganugerahkan gelar pahlawan kebebasan kepada Irawan Soejono (1920-1945). Gelar tersebut diberikan oleh Wali Kota Leiden di Pieterskerk pada Rabu, 4 Mei silam atau 71 tahun setelah gugurnya beliau," tulis PPI Leiden.

Irawan pada saat itu merupakan anggota Perhimpunan Indonesia (PI), yang kini menjadi PPI Leiden. Ia turut berjuang melawan Nazi Jerman setelah menyadari bahaya fasisme bagi perjuangan bangsa Indonesia. Menurut Irawan kala itu, akan lebih mudah memerdekakan Indonesia dari kolonialisme Belanda ketimbang Nazi Jerman.

Namun, perjuangan Irawan terhenti saat timah panas pasukan Nazi Jerman menembus kepalanya pada sebuah razia. Ia pun tewas pada usia muda.

Perjalanan hidup
Irawan Soejono adalah seorang mahasiswa Indonesia yang diakui oleh Belanda sebagai pahlawan negara tersebut karena perjuangannya melawan Nazi Jerman selama masa pendudukan Nazi Jerman di Belanda (1940-1945).

Situs Wikipedia menuliskan, sebelum Perang Dunia II, Irawan Soejono adalah anggota Perhimpunan Indonesia di Belanda. Ayahnya adalah Raden Adipati Ario Soejono, orang Hindia Belanda (sekarang Indonesia) pertama yang menjabat sebagai menteri dalam Kabinet Belanda (3 September 1940 - 24 Juni 1945) pimpinan Perdana Menteri Pieter Sjoerds Gerbrandy.

Pada masa pendudukan Nazi Jerman di Belanda (1940-1945), Irawan bergabung dengan kelompok pejuang bawah tanah Binnenlandsche Strijdkrachten (Tenaga Pejuang Dalam Negeri) cabang Leiden. Di kalangan pejuang-pejuang perlawanan Belanda Irawan dikenal dengan nama Henk van de Bevrijding (Henk Pembebasan). Ia ditugasi menangani alat-alat percetakan bawah tanah dan radio untuk menangkap siaran-siaran Sekutu. Selain itu, ia juga menjadi anggota kelompok bersenjata perjuangan perlawanan Indonesia.

Irawan Soejono meninggal di usia 23 tahun di Leiden pada bulan 13 Januari 1945. Saat itu ia sedang mengangkut sebuah mesin stensil yang digunakan untuk penerbitan perlawanan di bawah tanah. Hal ini diketahui oleh Gestapo, polisi rahasia Nazi Jerman, yang kemudian berusaha menangkapnya. Irawan berusaha meloloskan diri, namun ia ditembak hingga tewas.

Setelah gugurnya Irawan Soejono, kelompok bersenjata bawah tanah ini dikenal dengan nama Grup Irawan Soejono. (*)

Sumber: jambi.tribunnews.com
Bagikan Berita :

Posting Komentar

 
Cyber Media Petisinews.com : Tentang Kami | Redaksional | Tarif Iklan
Copyright © 2015. Petisinews.com - Kritis Profesional
Dipublikasikan oleh CV. ADZAN BANGUN PERSADA Cyber Media Petisi News
Wartawan Petisinews.com Dibekali Tanda Pengenal dalam Menjalankan Tugas Redaksi | Box Redaksi